Cara Merawat Rantai Keteng / Timing Chain

16 September 2013 | Category SEPEDA MOTOR

MOBIL MOGOK – Cara Merawat Rantai Keteng / Timing Chain – Rantai keteng atau kamrat atau juga Timing chain adalah rantai yang fungsinya memutar chamshaft atau noken as. melingkar antara kruk as dan noken as. piranti ini jika rusak akan mengeluarkan bunyi gak enak di mesin anda. kerusakan pada seputar rantai keteng adalah terdengar suara ngotok atau suara seperti klep kendor. kerusakan pada seputar rantai keteng atau timing chain adalah seperti rantai kendor atau batang pendorong LAT macet.

Rantai keteng sendiri untuk melakukan perawatan memang tergantung dari jenis batang penegangnya. jika jenis batang penegang atau pendorong otomatis maka tidak perlu dilakukan perawatan namun jika yang manual seperti pada motor jadul seperti Honda CB maka diperlukan pengencangan jika rantai keteng kendor. pada jenis yang otomatis juga bisa ditemukan batang pendorong atau seten keteng yang macet atau lemah per nya, jika ini terjadi harus dibantu untuk memutar setelan agar mendorong kembali. bagaimana cara merawat rantai keteng dan gejala kerusan rantai keteng lainnya, berikut ini selengkapnya.

Cara Merawat Rantai Keteng / Timing Chain

Cara Merawat Rantai Keteng / Timing Chain

Cara Merawat Rantai Keteng / Timing Chain

1. Rantai Keteng

Rantai keteng alias timing chain,  Penyebab Kerusakan rantai kamrat atau timing chain adalah rantai yang menerima putaran dari crankshaft. Putaran tersebut digunakan untuk menggerakkan chamshaft di kepala silinder.

Chamshaft merupakan peranti yang berfungsi untuk mengatur beberapa klep di mesin. Klep tersebut terdiri dari klep untuk gas masuk maupun yang keluar ke ruang bakar mesin. Sehingga bila rantai keteng rusak maka proses buka tutup klep juga tidak sempurna, dan pembakaran juga tidak bakal berjalan sempurna.

Bahkan, dalam kasus yang ekstrem rantai tersebut putus. Akibatnya, di saat motor melaju kencang akan tiba-tiba berhenti dan motor sulit dikendalikan. Sebab bagian-bagian yang rontok itu akan mengenai girbok dan kepala silinder mesin.

2. Penyebab Kerusakan

Seiring dengan waktu pemakaian yaitu tiga hingga lima tahun, peranti itu akan aus. Namun beberapa perlakuan yang salah terhadap motor juga turut memicu terjadinya kerusakan tersebut.

Perlakuan yang salah itu antara lain, suhu mesin yang kerap panas melebihi standar, putaran mesin yang tinggi karena motor sering dipacu untuk balap, serta penggantian oli yang sering terlambat. Bila hal itu terjadi maka rantai juga akan melar dan kendur, akibatnya menimbulkan suara berisik. Bahkan dalam kondisi ekstrem putus atau rontok.

3. Pergantian Rutin

Selain rutin melakukan pemeriksaan, yaitu minimal setahun sekali, juga disarankan untuk mengganti oli secara rutin dan tepat waktu.
Bila Anda ragu, bawalah motor Anda ke bengkel tepercaya dan telah kenal baik dengan Anda. Namun, sebelum membawanya ke tempat tersebut sebaiknya Anda telah paham dengan seluk beluk tentang rantai keteng tersebut. “Biar tidak dikelabui oknum yang tidak bertanggung jawab,” saran Juwono.

Bila motor Anda merupakan motor yang berjenis menggunakan tensioner, maka pahami juga bagian tensionernya. Tensioner adalah peranti untuk mengatur tingkat ketegangan rantai tersebut. Hal ini perlu diperhatikan, pasalnya dalam beberapa kasus ternyata rantai keteng tersebut tidak mengalami masalah, dan yang bermasalah hanya pada tensionernya.
Jika itu terjadi, maka cukup menyetel ulang tensioner. Namun, bila keduanya — baik rantai maupun tensioner — telah aus, sebaiknya diganti semua.

4. Cara Mendeteksi

Cara untuk mendeteksi masalah ini sejatinya cukup mudah. Caranya, panasi motor Anda pada pagi harus dan dengarkan apakah ada suara-suara berisik seperti tek, tek, tek… Bila suara tersebut dalam waktu 10 – 15 menit telah hilang berarti proses pelumasan yang bermasalah. “Artinya kualitas oli telah jelek, sehingga harus diganti.

Namun, jika ternyata lebih dari 15 menit suara belum hilang berarti rantai atau tensionernya yang bermasalah. Adapun cara untuk mencegah permasalahan ini, selain rajin mengganti oli adalah jangan mengangkut beban berat yang melebihi kapasitas yang ditoleransi pabrikan. Selain itu gunakan teknik mengendara yang baik dan benar, terutama di kala melibas jalanan yang menanjak dengan tingkat sudut kemiringan yang besar.

“Dan ingat bila harus ganti satu set sebaiknya mengganti semuanya, dan gunakan suku cadang asli agar terjamin kualitasnya,”

sekian terntang Cara Merawat Rantai Keteng / Timing Chain, semoga bermanfaat dan terimakasih atas kunjungan anda.

Incoming search terms:

cara memeriksa timing chain, cara memeriksa kerusakan pada rantai chan cain, timing chain avanza bersuara, Penyebab timing chain mobil harus di ganti, pemeriksaan yang dilakukan pada timing chain, pemeriksaan rantai timing, pemeriksaan drive chain, memeriksa timing chain avanza, langkah pemeriksaan timing chain, cara pemeriksaan timing chain, yg dipakai untuk melumasi timing chain adalah

Cara Merawat Rantai Keteng / Timing Chain | dedi kurnia | 4.5